Mengapa Harus Berakhlak Mulia

Alloh Subhanahu wa ta’ala memuji Nabi-Nya dengan berfirman:

” وإنك لعلى خلق عظيم.”

وقال تعالى: ” لقد كان لكم في رسول لله أسوة حسنة “

“ Dan sesungguhnya engkau (Muhammad) berakhlak mulia.”

Dan Dia juga berfirman: “ Sungguh bagi kalian ada pada diri Rasullulloh itu suri tauladan ya ng baik.”

عن أنس رضي الله عنه قال: ” كان رسول الله صلى الله عليه وسلم أحسن الناس خلقًا ” متفق عليه

Dari Anas Radhiyallohu anhu berkata: “Rasululloh Shollohu ‘alaihi wasallam adalah manusia yang paling mulia akhlaknya.” HR. Mutafaqun ‘alaih

وعن عبد الله بن عمرو بن العاص رضي الله عنهما قال: لم يكن رسول الله صلى الله عليه وسلم فاحشًا ولامتفحشًا وكان يقول: إن من خياركم أحسنكم أخلاقًا. متفق عليه.

Dari Abdulloh bin Amr bin Al‘ash Radhiyalloh ‘anhu berkata: “ Tidaklah Nabi itu orang yang kasar dan tidak pula keji ucapannya, dan Beliau pernah berkata: “ Sesungguhnya orang pilihan diantara kalian adalah orang yang paling baik akhlaknya. HR. Muttafaqun ‘alaih

وعن أبي الدرداء رضي الله عنه أن النبي صلى الله عليه وسلم قال: ما من شيء أثقل في ميزان العبد يوم القيامة من حسن الخلق، وإن الله يبغض الفاحش البذي”رواه الترمذي

Dan dari Abi Addarda’ Radhiyallohu ‘anhu berkata: Dari Rasulillah Shollohu ‘alaihi wasallam Dia berkata: “ Tidak ada sesuatu yang lebih berat di timbangan hamba pada hari kiamat kelak dari akhlak yang mulia. Dan sesungguhnya Alloh Subhanahu wata’ala membenci orang yang kasar dan keji ucapannya. HR. Tirmizi

وعن أبي هريرة رضي الله عنه قال: سئل رسول الله صلى الله عليه وسلم عن أكثر ما يدخل الناس الجنة فقال: تقوى الله وحسن الخلق”أخرجه الترمذي

Dan dari Abu Hurairah berkata: Rasululloh shollahu ‘alaihi wasallam pernah ditanya tentang sesuatu yang paling banyak memasukkan manusia ke syurga, maka Beliau bersabda: “ Bertaqwa kepada Alloh dan berakhlak mulia. HR. Tirmizi

وعن عائشة رضي الله عنها قالت سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم: يقول إن المؤمن ليدرك بحسن خلقه درجة الصائم القائم”أخرجه أبو داود

Dan dari Aisyah Radhiyallohu anha berkata: Aku mendengar Rasulillah shollahu ‘alaihi wasallam bersabda: “ sesungguhnya seorang mukmin dengan berakhlak mulia mampu menyamai derajat orang yang puasa (sunnah) dan berdiri ( sholat malam).HR. Abu Daud.

Berakhlak mulia seperti ucapan baik, berhubungan dengan sesama secara baik, sabar atas perbuatan orang-orang, membantu mereka dan membalas perbuatan keji mereka dengan perbuatan yang baik dan yang lainnya yang merupakan akhlak mulia, semua itu merupakan kedudukan yang tinggi dalam islam. Nabi shallohu ‘alaihi wasallam telah menganjurkan kita untuk berakhlak mulia dan mengatakan kalau itu adalah amalan yang paling afdhol yang mendekatkan kita kepada Alloh. Dan Nabi shollahu ‘alaihi wasallam sendiri memiliki akhlak yang sangat mulia dimana alloh subhanahu wata’ala bersaksi atas hal itu.

Faedah-faedah dari nash-nash diatas:

  1. Mulianya Akhlak Rasullulloh Shallohu ‘alaihi wasallam
  2. Keutamaan akhlak mulia dan kedudukannya dalam islam. Dan bahwasanya akhlak mulia adalah amalan yang paling berat timbangannya kelak di hari kiamat.
  3. Bahwasanya akhlak mulia adalah amalan yang paling banyak memasukkan orang ke dalam syurga dan mampu mengangkat derajat.
  4. Akhlak yang mulia menunjukkan kesempurnaan iman seseorang.

Wallohu a’lam, semoga bermanfaat..

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*